Decentralized Finance (DeFi) dalam Dunia Aset Kripto

Mengenal Decentralized Finance (DeFi) dalam Dunia Aset Kripto

Saat ini, tren berinvestasi di cryptocurrency sedang naik daun dan menjadi perbincangan banyak orang, terutama kaum milenial. Salah satu manfaat cryptocurrency adalah sistem keuangan keuangan terdesentralisasi (Defi). Selama ini kita mengenal sistem keuangan terpusat, dimana dengan sistem ini semua kendali ada di tangan pihak pusat.

Misalnya, mata uang fiat atau mata uang kertas yang kita gunakan untuk transaksi dan menjadi alat pembayaran resmi. Dimana, mata uang ini dikendalikan oleh pihak yang terpusat yaitu Bank Indonesia sesuai dengan UU No. 7 tahun 2011 tentang mata uang. Namun hal ini berbeda dengan aset kripto, karena pengelolaannya sudah berupa sistem dan selebihnya tidak dikendalikan dimanapun.

Dalam sistem keuangan terpusat, Bank Indonesia mengontrol peredaran Rupiah agar nilai tukar stabil. Meskipun aset kripto tidak dikendalikan oleh agensi mana pun, jadi perubahan harga dibentuk semata-mata oleh penawaran dan permintaan di pasar.

Aset kripto itu sendiri hanyalah salah satu aspek dari banyak hal tentang keuangan terdesentralisasi atau singkatnya DeFi. Sistem keuangan terdesentralisasi ini, juga dikenal sebagai DeFi, baru mulai muncul pada tahun 2017, tetapi baru tumbuh gengsi pada tahun 2020.

Per Juni 2020, valuasi yang dikunci dalam sistem DeFi telah mencapai $ 1 miliar, yang berarti butuh tiga tahun bagi sistem untuk mencapai penilaian $ 1 miliar. Sementara menurut DefiPulse, total valuasi yang dikunci dalam sistem DeFi pada Juli 2021 mencapai $63,48 miliar.

Apa itu DeFi?

DeFi telah menjadi tren di dunia cryptocurrency sejak tahun 2020 karena dapat menghasilkan pendapatan berkali-kali lipat dan juga merupakan sumber pendapatan pasif. DeFi didefinisikan sebagai sistem yang menyediakan layanan terbuka, transparan, dan aman, tanpa melibatkan pihak ketiga sebagai otoritas pengawasan yang terpusat.

DeFi menggunakan teknologi kontrak pintar yang memungkinkan pengembang untuk membuat fitur-fitur canggih.

Temukan teknologi smart contract yang digunakan oleh DeFi

smart contract atau kontrak pintar adalah protokol transaksi terkomputerisasi yang dibuat untuk secara otomatis dan legal mengeksekusi, mengontrol atau mendokumentasikan tindakan yang terikat dalam kontrak atau perjanjian. Misalnya, Anda bertaruh negara mana yang akan mendapatkan medali Olimpiade terbanyak pada tahun 2021. Kemudian buat perjanjian yang mengikat secara hukum menggunakan kontrak pintar.

Baca Juga  Pengertian itu Binance Coin (BNB) dan Cara Kerjanya bagi Pemula

Misalnya, kesepakatannya adalah pihak yang menang akan mendapatkan semua uang yang dipertaruhkan oleh pihak yang kalah, keuntungan akan dibagi rata di antara semua pemenang. Nah karena sudah terikat smart contract, begitu hasil keluar, dana pihak yang kalah otomatis akan ditransfer ke pihak yang kalah.

Anda dapat melakukan hal-hal ini dengan bantuan aplikasi keuangan terdesentralisasi atau dApps. Aplikasi Dapps atau DeFi ini memungkinkan pengguna untuk memiliki kontrol penuh atas sumber daya mereka. Anda dapat memperdagangkan token dan koin, mempertaruhkan, menyediakan layanan pembiayaan atau pinjaman, dan layanan manajemen aset.

Kenali dApps atau aplikasi terdesentralisasi

Dapps atau aplikasi terdesentralisasi adalah aplikasi yang fokus pada keuangan. Namun, semua aplikasi ini terdesentralisasi, yang berarti tidak ada otoritas penuh atas aplikasi ini.

Oleh karena itu, semua bisnis yang menggunakan teknologi blockchain dan otomatis menggunakan kontrak pintar. Kontrak Cerdas akan mengatur tingkat suku bunga, simpanan dan perjanjian yang mengikat kedua belah pihak dalam transaksi.

Kontrak Cerdas tidak dapat dibatalkan begitu saja jika terjadi krisis atau alasan apa pun karena kontrak tersebut otomatis dan tidak tunduk pada otoritas pusat mana pun. Kontrak Cerdas bersifat global dan transparan dengan proses pembuatan kontrak yang lebih sederhana dan fleksibel.

Cara menghasilkan uang dari Crypto Asset DeFi

Sekarang, setelah memahami keuangan terdesentralisasi, apakah Anda tertarik untuk memasuki dunia itu? Menggunakan DeFi atau aset kripto lainnya dapat memberi Anda penghasilan. Apa yang dapat Anda lakukan dengan cryptocurrency DeFi?

1. Pinjaman Agunan – Pinjaman Agunan.
Ada beberapa proyek DeFi yang merupakan platform pinjaman. Jadi jika Anda berinvestasi di dalamnya, aset Anda akan digunakan untuk memberikan pinjaman dan Anda bisa mendapatkan bunga. Jadi ada banyak orang di dunia ini yang membutuhkan dana cepat tetapi tidak ingin menjual aset kripto mereka.

Mereka akan mencari pinjaman dengan menjaminkan aset kripto mereka. Kontrak cerdas yang dilakukan adalah ketika pelanggan tidak membayar pada waktu yang disepakati, aset kripto yang mereka jamin dapat menjadi milik Anda.

Untuk memulai, Anda dapat melihat proyek DeFi yang menawarkan program pinjaman peer to peer melalui DefiPulse.com. Ada diva Compound, Aave dan loanscan.

Baca Juga  Bagaimana Cara Investasi Bitcoin untuk Pemula dengan Modal Minim

Setiap proyek memiliki kontrak pintarnya sendiri, pastikan untuk membaca dengan cermat sistem kontrak yang akan ditetapkan dengan Anda dan klien jika Anda kemudian berpartisipasi dan apa risikonya. Anda juga harus mempelajari tentang apa proyek itu sehingga Anda mengerti. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang sistem pinjaman di defipulse.com dan loancan.com

2. Staking
Anda juga dapat memanfaatkan staking. Staking secara aktif berpartisipasi dalam validasi transaksi di blockchain Proof of Stake. Algoritma teknologi ini akan membuat aset Anda tumbuh dengan menguncinya di dompet untuk jangka waktu tertentu.

Anda memerlukan validator atau staker untuk terhubung dan setelah persyaratan terpenuhi, Anda dapat mulai melakukan staking.

3. Berdagang, menabung, dan sebagainya
Anda juga dapat berpartisipasi dalam aktivitas perdagangan token dan koin, menabung untuk mengelola dan mendapatkan bunga dari orang-orang, dan Anda juga dapat menukar koin dengan koin lain di bursa terdesentralisasi (DEX).

Perbedaan antara DeFi dan CeFi atau Keuangan Terpusat
Misalnya dalam hal pinjaman, untuk meminjam uang dari bank perlu menghormati proses KYC (Know Your Customer), seperti mengirimkan fotokopi kartu identitas, mengisi formulir dan memberikan jaminan dan ada komisi pasokan. Prosesnya lebih rumit dan jam kerja dibatasi dari pukul 9:00 hingga 15:00 atau 16:00.

Sementara itu, pinjaman dApp terdesentralisasi tidak memerlukan KYC, Anda hanya perlu menunjukkan agunan untuk dapat meminjam 60% dari agunan Anda. Selanjutnya, kontrak pintar akan berfungsi dalam sistem yang mengikat kedua belah pihak.

Bank konvensional juga bertindak sebagai perantara transaksi kita dengan orang lain yang juga menggunakan jasa perbankan. Bank akan memantau data transaksi nasabahnya dan mengumpulkan biaya administrasi bulanan dan biaya transfer antar bank. Karena ada keterlibatan manusia, tidak 100% pasti.

Bisnis keuangan yang terdesentralisasi juga bisa bangkrut

Jika ketentuan yang terikat dalam kontrak pintar ditangani dengan sembarangan, ada kemungkinan aktivitas yang dilakukan di bawah kontrak akan merugi. Misalnya, token Titan, token DeFi Iron Finance yang beroperasi di jaringan Polygon.

Dalam satu hari, harga token Titan turun menjadi $0 dari aslinya $52 per token. Oleh karena itu, Anda harus hati-hati membaca perjanjian di dApp yang Anda ikuti. Jangan sampai ketentuan tersebut membuat Anda tidak masuk akal atau kurang menguntungkan.