Tryout Teori Unit 1 Pembahasan Ujian untuk menjadi Pendidik Besertifikasi Google Level 2

Tryout Teori Unit 1 Pembahasan Ujian untuk menjadi Pendidik Besertifikasi Google Level 2

Menyiapkan Proses Bimbingan dan Dukungan untuk Memandu Guru Lainnya

Unit 1: Mempromosikan dan Membuat Simulasi Penggunaan Alat Digital yang Efektif

Sulit bagi pengajar untuk tetap mendapatkan metodologi instruksional dan praktik terbaru, ditambah dengan beralih ke pengajaran dengan pola pikir pertumbuhan. Untungnya, teknologi merupakan sarana terbaik untuk menciptakan peluang ini.

Banyak sekolah yang mencari cara untuk mendukung pengajar dengan pola pikir peralihan ini. Model dukungan populer mencakup:

  • Model pembinaan, tempat pengajar bekerja berpasangan dengan kolega mereka untuk perencanaan pelajaran, pengembangan keterampilan teknologi, dan pelajaran demo. Workshop kelompok besar diadakan untuk seluruh sekolah atau fakultas distrik.
  • Model dari pelatih untuk pelatih, tempat pengajar terpilih mendapatkan pelatihan khusus dengan harapan akan melatih kolega mereka.
  • Model pengguna awal, tempat pengguna awal teknologi berbagi praktik terbaik di semua peluang.

Membangun Dukungan

Memperkenalkan kepemimpinan teknologi ke situs sekolah dapat menjadi tugas yang berat, tetapi akan menjadi mungkin dengan rencana fleksibel, kemitraan kolaboratif, dan ide untuk membuat peluang pembelajaran yang inovatif untuk siswa. Untuk mewujudkan integrasi teknologi yang efektif, pertimbangkan ide berikut:

Model dukungan seluruh sekolah

  • Pelatih instruksional – Di beberapa sekolah, pengajar kelas dibebaskan dari tugas pengajaran biasa untuk menjadi sumber daya fleksibel bagi anggota staf lainnya. Mereka bisa menyesuaikan pengajaran dengan bekerja berpasangan dengan pengajar selama janji temu terjadwal. Pelatih juga dapat mendemonstrasikan pelajaran selama jam pelajaran dan memperagakan cara efektif untuk memberikan petunjuk menggunakan teknologi. Mereka dapat bergabung ke rapat kolaborasi untuk membantu membuat ide perencanaan pelajaran dan menghubungkan pengajar satu sama lain guna menunjukkan apa yang berguna di dalam kelas.
  • Mentor situs sekolah – Jika posisi pelatihan tidak memungkinkan, peran yang mirip dapat ditugaskan kepada pengajar kelas dengan keterampilan teknologi lanjutan. Misalnya, sekolah dapat mengidentifikasi mentor teknologi untuk setiap nilai agar memberikan ide untuk tim jenjang kelas. Selama kolaborasi perencanaan pelajaran, mentor situs sekolah dapat membantu kolega mengintegrasikan teknologi ke dalam kurikulum. Dukungan seperti ini disematkan ke dalam kelompok yang ditentukan serta menyediakan bantuan tepat waktu untuk rekan sejawatnya.
  • Workshop pengembangan staf – Workshop yang dipandu pengajar selama masa pengembangan profesional merupakan metode efektif untuk berbagi praktik terbaik dan membangun komunitas pembelajaran profesional. Dengan waktu untuk belajar, terhubung, dan berbagi ide untuk aktivitas atau keterampilan teknologi tertentu yang dibagikan saat workshop, sekelompok pengajar dapat memperoleh dukungan berharga untuk membawa pengajaran inovatif ke dalam kelas.
  • Dukungan yang dipandu siswa – Siswa adalah sumber daya yang baik dan dapat mengambil peran kepemimpinan dalam membantu pengajar Buat kelompok siswa teknik yang juga dapat mengajarkan pengajar cara menggunakan alat umum.
  • Pengembangan profesional mandiri – Pelatih atau pemimpin teknologi dapat membantu menyeleksi dan membuat referensi pengembangan digital. Baik itu dibagikan melalui situs yang dikembangkan maupun email sederhana, pengajar dapat memanfaatkan berbagai dukungan yang dapat mereka akses kapan pun mereka inginkan.
Baca Juga  Tryout Teori Unit 2 Pembahasan Ujian untuk menjadi Pendidik Besertifikasi Google Level 2

Uji Pemahaman Unit 1

Sekarang, mari lakukan pemeriksaan cepat guna memastikan Anda memahami pelajaran ini.

1. Mengelola komite teknologi di sekolah akan membantu mendukung pengajar dengan:

Menyediakan bantuan untuk memperbaiki hardware sekolah

Memberitahukan pengajar tentang integrasi teknologi yang efektif

Menyediakan waktu pelatihan pribadi untuk mereka

Mengambil keputusan yang tidak melibatkan komunitas induk

 

2. Administrator dapat mendukung pengajar dengan memperagakan penggunaan teknologi yang baik.

Benar

Salah

 

3. Alat online sangat tepat untuk pengajar saat: (Pilih semua jawaban yang sesuai.)

Ada mentor yang bekerja dengan mereka

Mereka memiliki akses ke referensi digital berkualitas

Mereka dituntut dan dinilai atas penguasaannya

Semua pengajar telah memahami cara menggunakan alat tersebut

 

4. Saat membuat rencana teknologi untuk sekolah, Anda harus melibatkan pihak berikut untuk membuat keputusan: (Pilih semua jawaban yang sesuai.)

Organisasi orang tua

Administrator

Pengajar

Siswa

Membuat dan Menyeleksi Referensi Online

Lingkungan pembelajaran kolaboratif harus menjadi tempat untuk:

  • Menemukan konten pilihan yang dapat diakses dengan mudah untuk menyusun pelajaran.
  • Memposting ide, pertanyaan, dan referensi untuk terhubung dengan berbagai kolega.
  • Belajar dari satu sama lain dan berbagi praktik terbaik.
  • Berbagi dokumen.
  • Memposting tutorial yang meningkatkan pemahaman pengajaran efektif dengan teknologi.

 

Uji Pemahaman Unit 2

Sekarang, mari lakukan pemeriksaan cepat guna memastikan Anda memahami pelajaran ini.

1. Bagaimana cara pengajar memilih video favorit dengan mudah?

dengan Mengirimkannya melalui email kepada teman

dengan Membuat channel YouTube berisi playlist.

dengan Membagikannya di media sosial

dengan Membuat bookmark video favorit

 

2. YouTube Live

Hanya dapat ditonton secara live

Tidak memungkinkan pertanyaan interaktif

Terbatas hanya selama satu jam

Baca Juga  Try Out Teori Unit Review 10 Pembahasan Google Certified Educator Level I (Ulasan unit 10)

Dapat disimpan di channel YouTube kreator

 

3. Memberi tag pada postingan blog berguna saat mencari blog untuk konten tertentu.

Benar

Salah

 

4. Saat menggunakan folder bersama, setelan berbagi dan izin folder di semua konten akan sama.

Benar

Salah

 

Ulasan Unit 1

1.Kepala sekolah meminta Anda membagikan tips untuk meningkatkan kolaborasi dengan siswa dan pengajar pada pertemuan pengajar berikutnya. Anda dapat berbagi: (Pilih semua yang sesuai.)

Cara menggunakan konvensi penamaan khusus dengan Google Dokumen

Cara membuat newsletter menggunakan Blogger

Playlist YouTube tentang video tutorial membuat Google Sites

Cara menelusuri pelajaran lanjutan menggunakan Google.com

 

2.Para pengajar di sekolah Anda mengeluhkan model pelatihan satu untuk semua yang telah digunakan di sekolah selama bertahun-tahun. Mereka ingin mempersonalisasikan pembelajaran profesional yang berlangsung di sekolah. Manakah dari model berikut ini yang memberikan dukungan paling relevan dan tepat waktu kepada para pengajar secara individu ketika mereka membutuhkannya:

Pelatih instruksional

Mentor situs sekolah

Lokakarya untuk pengembangan staf

Dukungan keaktifan siswa

 

3. Menemukan dan berbagi referensi online adalah suatu upaya berkelanjutan untuk menjaga kurikulum tetap baru dan menarik. YouTube adalah opsi yang bagus untuk menemukan konten baru, tetapi beberapa pendidik khawatir terhadap penelusuran video selama kelas karena akan membuang waktu dan konten yang tidak pantas mungkin muncul. Pilih manfaat menggunakan channel YouTube dan playlist untuk mengatasi masalah ini: (Pilih semua yang sesuai.)

Playlist memungkinkan Anda mengatur video yang sudah dipilih sebelumnya sehingga tidak perlu membuang waktu kelas untuk menelusurinya

Channel YouTube dibagikan secara otomatis dengan kelas sehingga Anda tidak perlu khawatir dengan akses untuk para siswa

Admin harus telah menyetujui terlebih dahulu semua konten YouTube yang digunakan oleh pendidik sehingga Anda tidak perlu khawatir tentang video yang tidak pantas diputar di kelas

Dengan channel YouTube, Anda dapat mengatur dan berbagi playlist dengan siswa, orang tua, dan pengajar lainnya

 

4. Alasan utama mengapa sebaiknya menggunakan YouTube Live daripada Google Chat untuk sesi pengembangan profesional adalah:

Lebih banyak orang dapat diundang dengan YouTube Live.

Google Chat terbatas waktunya, sedangkan YouTube Live tidak.

YouTube Live direkam dan dapat dibagikan di YouTube.

Antarmuka desain yang lebih fungsional dengan YouTube Live.